Sun. Dec 4th, 2022

Nagabola.net

Informasi Seputar Berita Sepak Bola Terlengkap dan Terupdate Setiap Hari

Aksi Junta Militer Myanmar Tumpas Pendemo: Siang Ditembaki, Malam Digerebek

2 min read
Pasukan keamanan Myanmar melepaskan tembakan ketika mereka melakukan penggerebekan semalam di kota utama Yangon setelah membubarkan protes mutakhir terhadap kudeta bulan lalu dengan gas air mata dan granat kejut.

Negara Asia Tenggara itu telah jatuh ke dalam kekacauan sejak militer menggulingkan dan menahan pemimpin terpilih Aung San Suu Kyi pada 1 Februari. Demonstrasi dan pemogokan harian telah mencekik bisnis dan melumpuhkan pemerintahan.

Lebih banyak protes direncanakan pada Minggu setelah media lokal melaporkan bahwa polisi menembakkan peluru gas air mata dan granat setrum untuk membubarkan protes di Yangon, kota terbesar Myanmar, pada Sabtu. Tidak ada laporan korban jiwa.

Kelompok protes Komite Serangan Umum Nasional mengatakan protes akan diadakan di Yangon, kota kedua Mandalay dan Monywa, juga pusat protes di mana PBB mengatakan pasukan keamanan telah menewaskan lebih dari 50 orang.

Hingga Minggu dini hari, penduduk mengatakan tentara dan polisi bergerak ke beberapa distrik di Yangon, melepaskan tembakan. Mereka menangkap setidaknya tiga orang di Kotapraja Kyauktada, kata penduduk di sana. Mereka tidak tahu alasan penangkapan itu.

“Mereka meminta membawa pergi ayah dan saudara laki-laki saya. Tidak adakah yang akan membantu kami? Jangan sentuh ayah dan saudara laki-laki saya. Bawa kami juga jika Anda ingin mengambil mereka,” teriak seorang wanita saat dua dari mereka, seorang aktor dan putranya, dibawa pergi.

Tentara juga datang mencari pengacara yang bekerja untuk Liga Nasional Suu Kyi untuk Demokrasi tetapi tidak dapat menemukannya, kata seorang anggota parlemen yang sekarang dibubarkan, Sithu Maung, dalam sebuah unggahan Facebook.

Reuters tidak dapat menghubungi polisi untuk dimintai komentar. Seorang juru bicara junta tidak menjawab panggilan untuk meminta komentar.

“Dipukul dan ditendang”

Polisi memukuli seorang pengunjuk rasa ketika mereka membubarkan demonstrasi di Kotapraja Tharkata di pinggiran Yangon, Myanmar, Sabtu (6/3). [STR / AFP]
Polisi memukuli seorang pengunjuk rasa ketika mereka membubarkan demonstrasi di Kotapraja Tharkata di pinggiran Yangon, Myanmar, Sabtu (6/3). [STR / AFP]

Lebih dari 1.700 orang telah ditahan di bawah junta pada Sabtu, menurut angka dari kelompok advokasi Asosiasi Bantuan Tahanan Politik (AAPP). Angka itu tidak termasuk untuk penahanan semalam.

Baca juga !