Sat. May 21st, 2022

NagaBola.net

informasi Berita Bola 24 Jam

Demokrat: Kader Senior Tersenyum, Kader Muda Bertanya-tanya Siapa Darmizal

2 min read

Waketum Kader Muda Demokrat (KMD) Kamhar Lakumani mengatakan Darmizal terlalu berlebihan dalam menempatkan diri. Terlebih setelah Darmizal mengaku sebagai tim buser saat kongres ke-4 Partai Demokrat di Surabaya beberapa waktu silam.

Kamhar menyebutu klaim Darmizal keliru, mengada-ada dan manipulatif. Pasalnya tidak ada istilah tim buser dalam Kongres ke-4 Partai Demokrat.

Ia kemudian menyebut kalau pengakuan Darmizal justru hanya menimbulkan tanda tanya dan senyum bagi kader di Partai Demokrat.

“Sungguh terlalu berlebihan Darmizal memandang dan menempatkan dirinya. Bagi kader-kader senior yang mendengarkan ocehannya, hanya tersenyum simpul. Bagi kader-kader baru, hanya menimbulkan tanda tanya, sebenarnya siapa orang ini,” tutur Kamhar kepada wartawan, Rabu (10/3/2021).

Menurut Deputi Bappilu DPP Partai Demokrat itu, wajar jika ada pertanyaan dari kader muda terhadap sosok Darmizal. Mengingat keberadaan dan rekam jejak Darmizal di Partai Demokrat yang tidak pernah menjadi preferensi.

“Karena tak pernah menjadi preferensi yang kemudian mendorong orang untuk menjadi kader Partai Demokrat. Tak pernah ada peristiwa positif yang terekam dalam memori publik yang bisa diasosiasikan dengan Darmizal,” ujar Kamhar.

Darmizal Menyesal Menangkan SBY

Sebelumnya salah satu penggagas Kongres Luar Biasa (KLB) Demokrat Deli Serdang, Darmizal tiba-tiba menangis sesenggukan di hadapan wartawan saat menggelar konferensi pers di salah satu restoran di Kawasan Kuningan, Jakarta Selatan, Selasa (9/3/2021) sore.

Usut punya usut, tangis Darmizal itu ditenggarai usahanya yang merasa tak dihargai ketika telah berupaya mengumpulkan para Ketua DPD dan DPC agar memilih Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) mejadi ketua umum partai pada 2015 silam. Darmizal mengaku menyesal dan membuatnya sedih.

“Saya sangat menyesal pernah menjadi aktor tim buru sergap untuk mendatangi ketua-ketua DPD, mengumpulkan ketua-ketua DPC agar mereka berbulat tekad membangun kemistri agar pak SBY yang dipilih pada kongres 2015 di Surabaya,” kata Darmizal di lokasi.

Penyesalan tersebut menurut Darmizal membuat suasana hatinya menjadi melankolis. Kemudian ia pun tiba-tiba meneteskan air matanya.

“Hari ini saya kepada seluruh DPC seluruh DPD Partai Demokrat minta maaf, saya menyesal, saya nggak tahu kalau akan lahir rezim diktator ini,” tuturnya sambil menangis.

Sontak aksi menangis Darmizal para kader yang lain seperti Razman Nasution hingga Tri Yulianto meminta Damrizal berhenti menangis dan bersabar. Namun, Darmizal tetap berbicara.

Ia menyesal tak bisa mencegah adanya aksi DPP Partai Demokrat yang meminta sejumlah setoran dari para pimpinan DPD hingga DPC.

“Sungguh saya nggak tahu akan ada PO (Peraturan Organisasi) yang memberatkan kalian menyetor setiap bulan. Malu saya, saya malu,” tandasnya.

Untuk diketahui, Demokrat saat ini sedang menghadapi badai perpecahan di internal partai. Konflik terjadi antara Demokrat kubu Agus Harimurti Yudhoyono alias AHY dengan KLB Demokrat di Deli Serdang Sumatera Utara, yang menjadikan Moeldoko sebagai ketua umum.

Baca juga !